Wednesday, 22 November 2017

Dosen Unair Ungkap Keunikan Pulau Bawean

Beritabawean.com - Pulau bawean memiliki kesan tersendiri dimata orang orang yang pernah melakukan pengamatan tentang budaya yang ada dipulau Bawean. Salah satunya seperti yang disampaikan oleh dosen Departemen Sastra Indonesia, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Airlangga, Dr. Sri Wiryanti Budi Utami, M.Si.

Dilansir dari Jawapos.com, Wiryanti memiliki sudut pandang tersendiri saat ditanya perihal Pulau Bawean. Pulau yang berada wilayah Kabupaten Gresik itu dininilai memiliki keunikan yang tidak ditemukan di pulau yang lain. ”Bawean itu merupakan daerah yang unik,”katanya.

Foto : Jawapos
Keunikan Bawean  bisa dinilai dari masyarakat yang beragam, budaya asimilasi yang diakui sebagai budaya sendiri. Selain itu penduduk setempat mengklaim sebagai etnis Bawean. Bukan hanya itu, masyarakat setempat merupakan perpaduan dari beberapa etnis seperti Madura, Jawa, Bugis, Palembang, bahkan Melayu.”Mereka selalu menyebutnya sebagai miniatur Indonesia. Meski merantau, mereka itu tetap cinta pada tanah airnya,”ujarnya.

Wiryanti mengakui alam Bawean sangat indah. Dia tidak segan menyebut Bawean sebagai Bali kecil di Laut Jawa. Meski demikian, ada satu hal yang masih disayangkan Wiryanti, yakni pengelolaan pariwisata yang belum baik.

”Banyak hal di sana yang belum dikelola dengan baik. Alamnya, kulinernya, budayanya, dan masih banyak lagi,” tuturnya.

Sebagai orang yang bergelut di bidang lingustik dan budaya, Wiryanti menyatakan bahwa keunikan berbahasa juga terdapat di Bawean. Salah satunya, pengakuan orang setempat tentang bahasa Bawean. Meski cara bertuturnya cenderung mengarah ke Madura, masyarakat setempat mengaku Bawean memiliki bahasa sendiri yang sejajar dengan yang lain.

Meski secara leksikostatistik belum bisa dikatakan sebagai sebuah bahasa sendiri, tapi orang Bawean menguatkan bahasa dengan budayanya. “Bahasa tidak hanya berkaitan dengan kosa kata dasar, tapi juga sikap mereka dalam menyikapi bahasa itu,” jelasnya.

Wiryanti juga berhasil mendokumentasikan sebuah legenda masyarakat setempat ke dalam sebuah buku. Bagi dia, hal tersebut sangat penting. Sebab, legenda dan kearifan lokal yang hanya dituturkan tanpa dibukukan bukan tidak mungkin akan hilang.  Semua kearifan lokal berada dalam cerita. Misalnya, asal usul leluhur. Banyak tokoh yang berasal dari seberang yang menjadi tonggak awal penduduk Bawean. Baik dari Jawa, India, Madura, maupun Campa. “Semua legenda itu memperlihatkan bahwa masyarakat Bawean multietnis dan sangat beragam. Kini kami susun dalam sebuah buku,” ungkapnya.

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post